Operasi Katarak SILC Lasik Center
Katarak merupakan hal yang umum terjadi selama proses penuaan, dan banyak orang yang menjalani pembedahan atau perawatan lain untuk mengatasi kondisi mata ini.
 
Katarak lebih sering terjadi pada mereka yang memiliki riwayat keluarga dengan katarak, perokok, atau mereka yang memiliki penyakit yang membuat mereka memiliki risiko lebih tinggi. Namun, siapa pun dapat mengalami katarak. Tapi, bagaimana pemeriksaan mata bisa mendeteksi tanda awal katarak?
 

Saat tepat periksa mata

 
Gejala katarak dapat menyerupai gejala kondisi mata dan masalah kesehatan lain. Lalu, adakah cara untuk mengetahui apakah gejala yang Anda alami disebabkan oleh katarak?
 
Anda tidak dapat merasakan adanya katarak. Dan, Anda mungkin tidak dapat melihatnya di cermin, terutama pada tahap awal pembentukan katarak. Langkah pertama untuk mendiagnosis katarak adalah pemeriksaan mata lengkap. Selama pemeriksaan, dokter mata akan menggunakan alat khusus untuk melihat lensa dan bagian lain dari mata Anda. Pemeriksaan ini tidak menimbulkan rasa sakit atau rasa tidak nyaman.
 
Dokter mungkin perlu menggunakan obat tetes mata untuk melebarkan pupil Anda. Hal ini akan membuat penglihatan Anda sedikit kabur dan mata Anda sensitif terhadap cahaya. Tetapi, efeknya akan hilang setelah beberapa jam.
Pemeriksaan mata yang komprehensif adalah cara terbaik untuk mendeteksi katarak secara dini. Ada beberapa cara lain untuk mendeteksi katarak, tetapi pemeriksaan mata mencakup semuanya.
 
Ketika dokter mata Anda melakukan pemeriksaan mata komprehensif, mereka akan mengajukan pertanyaan mendetail tentang riwayat medis dan pribadi Anda. Hal ini, ditambah dengan beberapa tes selama pemeriksaan, yang akan memberikan gambaran lengkap mengenai kesehatan mata Anda. Dengan demikian, dokter dapat memberikan saran yang terbaik dan paling akurat.
 
Jika Anda belum mengikuti jadwal yang direkomendasikan untuk pemeriksaan mata sesuai usia, ada beberapa kondisi ketika Anda perlu memeriksakan mata untuk mengetahui adanya katarak. Antara lain:
1. Pada usia 55 tahun ke atas, risiko katarak meningkat.
2. Diabetes dan riwayat katarak dalam keluarga merupakan faktor risiko.
3. Cedera mata dapat meningkatkan risiko katarak.
4. Penyakit mata dan obat-obatan tertentu, seperti steroid, dapat menyebabkan katarak.
 

Mengapa tes katarak penting?

 
Tes katarak merupakan bagian penting dalam menjaga kesehatan penglihatan Anda. Jika hasil tes menunjukkan bahwa Anda menderita katarak, dokter mata Anda akan dapat menentukan langkah selanjutnya untuk menangani kondisi tersebut.
 
Meskipun Anda tidak mengalami gejala atau menduga bahwa Anda menderita katarak, Anda perlu memeriksakan mata setiap dua tahun setelah usia 40 tahun dan setiap tahun setelah usia 65 tahun. Semakin dini masalah penglihatan terdeteksi, semakin dini pula katarak dapat diobati.
 
Untuk menentukan apakah Anda menderita katarak, dokter mata akan melakukan tiga tes khusus, yaitu pemeriksaan retina, pemeriksaan lampu celah, dan tes ketajaman penglihatan. Tes-tes tersebut akan dilakukan selama pemeriksaan mata komprehensif.
 
1. Tes ketajaman penglihatan
Selama tes ketajaman penglihatan, dokter akan meminta Anda untuk membaca huruf dengan ukuran yang berbeda dari bagan mata, satu mata pada satu waktu. Kemampuan Anda membaca huruf dengan jelas akan membantu dokter menentukan apakah Anda memiliki gangguan penglihatan atau tidak.
 
2. Pemeriksaan retina
Agar dokter dapat memeriksa bagian belakang mata (retina), Anda akan diberi obat tetes mata khusus untuk melebarkan pupil. Dokter kemudian akan menggunakan slit-lamp atau oftalmoskop untuk melihat mata Anda dengan jelas dan melihat apakah lensa Anda terkena katarak.
 
3. Pemeriksaan dengan lampu celah
Lampu celah adalah mikroskop yang menggunakan berkas cahaya yang kuat dan sempit (celah) untuk memberikan tampilan yang jelas dan diperbesar termasuk iris, kornea, dan lensa, serta ruang di antara iris dan kornea. Pandangan yang lebih jelas yang diberikan oleh slit-lamp memudahkan dokter untuk mengidentifikasi kelainan, seperti katarak.
 

Berbagai gejala katarak

 
Katarak tidak selalu menimbulkan gejala yang jelas. Tanda-tanda awal katarak bisa sangat ringan sehingga tidak terlihat oleh mata yang tidak terlatih. Hal ini juga dapat terjadi pada masalah mata lain. Sebagian besar katarak tidak serius, tetapi kondisi mata lain bisa serius. Itulah mengapa Anda perlu melakukan pemeriksaan mata secara teratur, bahkan jika Anda memiliki penglihatan 20/20.
 
Kondisi kesehatan dan faktor gaya hidup tertentu dapat meningkatkan risiko katarak dan masalah mata lain. Dalam kasus ini, dokter Anda mungkin akan merekomendasikan pemeriksaan mata yang lebih sering.
 
Semakin luas perkembangan katarak, semakin besar pula pengaruhnya terhadap penglihatan Anda. Karena itu, Anda perlu mewaspadai beberapa gejala katarak yang umum terjadi, seperti:
 

1. Penglihatan buram atau keruh

Penglihatan buram membuat objek terlihat kabur dan tidak fokus. Ini adalah salah satu tanda katarak yang paling umum. Sebagian besar katarak merupakan salah satu dari tiga jenis katarak yang umum. Ketiga jenis ini dapat memengaruhi penglihatan Anda dengan cara yang berbeda:
 
1. Katarak nuklir: benda-benda yang jauh sering terlihat buram.
2. Katarak kortikal: benda-benda yang dekat atau jauh dapat terlihat buram.
3. Katarak subkapsular posterior: objek yang dekat terlihat buram.
 
Gejala katarak ini dapat terasa ringan pada awalnya, tetapi akan semakin terlihat saat lensa Anda semakin keruh.
 

2. Masalah penglihatan dalam cahaya redup

 
Kekeruhan katarak dapat memperburuk sensitivitas kontras Anda. Ini adalah kemampuan alami Anda untuk membedakan suatu objek dari latar belakang. Melihat objek gelap dengan latar belakang yang terang mungkin terasa mudah. Namun, melihat objek gelap dengan latar belakang gelap dapat terasa menyulitkan, terutama jika objek tersebut tidak memiliki garis tepi yang jelas.
Penglihatan malam Anda adalah salah satu contohnya. Dalam cahaya redup, Anda melihat objek gelap dengan latar belakang gelap. Itu berarti mata Anda harus memasukkan lebih banyak cahaya daripada yang seharusnya dalam lingkungan yang terang.
 
Lensa yang keruh akan membiarkan cahaya masuk lebih sedikit dan menurunkan kontras. Gejala katarak khusus ini dapat menyebabkan masalah saat mengemudi di malam hari atau mempersulit Anda untuk melihat benda-benda yang tidak bercahaya di ruangan yang gelap. Sebagian orang merasa tidak aman dan berhenti mengemudi di malam hari.
 

3. Warna tampak kurang cerah

Perubahan dalam cara Anda melihat warna juga dapat menjadi gejala katarak. Setiap warna yang Anda lihat dimulai dari cahaya yang masuk ke mata Anda. Ketika cahaya harus melewati lensa yang keruh, warna yang tadinya cerah dapat terlihat kusam, pudar, atau pudar. Pada beberapa kasus, Anda mungkin mengalami kesulitan untuk membedakan dua warna atau lebih.
 

4. Penglihatan berwarna kuning

Gejala katarak yang umum terjadi adalah semua berwarna kecokelatan atau kekuningan pada penglihatan Anda. Pada kasus yang lebih lanjut, warna ini dapat membuat segala sesuatu terlihat seperti foto lama yang bernuansa sepia.
Bagian tengah lensa Anda yang jernih berubah menjadi lebih keras dan lebih kuning dari waktu ke waktu. Ini adalah proses alami yang disebut sklerosis nuklir. Ketika cahaya melewati lensa yang kekuningan, penglihatan Anda bisa terlihat kuning juga. Sklerosis nuklir dapat menjadi katarak nuklir, jika sudah cukup parah. Pada akhirnya, kondisi tersebut dapat mengubah lensa menjadi cokelat, kemudian menjadi putih susu.
 

5. Sensitivitas terhadap cahaya

Lensa yang keruh mengubah cara cahaya bergerak melalui mata. Hal ini kemudian memengaruhi kejernihan penglihatan, penglihatan malam hari, dan cara kita melihat warna. Namun, banyak gejala katarak yang berhubungan dengan bagaimana kita melihat cahaya itu sendiri.
Katarak dapat menyebarkan cahaya di dalam mata. Akibatnya, mata Anda dapat terasa lebih sensitif terhadap cahaya. Sensitivitas cahaya dapat membuat Anda merasa tidak nyaman di bawah sinar matahari dan lingkungan yang terang. Anda mungkin menyadari bahwa Anda lebih sering menggunakan kacamata hitam atau melindungi mata Anda daripada biasanya. Kadang-kadang gejala katarak ini bahkan dapat terasa menyakitkan.
 

6. Silau

Silau bisa menyebarkan cahaya dari objek yang terang dan membuatnya lebih mengganggu. Contohnya, silau bisa mengubah lampu mobil menjadi lingkaran kabur yang terlihat jauh lebih besar daripada lampu itu sendiri. Sebagian orang juga melihat garis-garis cahaya bintang di sekitar lampu. Selain itu, silau juga dapat mempersulit Anda melihat garis luar suatu objek dalam cahaya terang, terutama ketika cahaya datang dari belakang objek.
Silau adalah gejala umum dari katarak. Tetapi, bagi orang yang memiliki katarak kortikal, ini sering kali merupakan gejala yang paling mencolok. Di dalam lensa bentuk tipe kortikal terlihat seperti roda dengan ruji-ruji dan ruji-ruji tersebut menyebabkan cahaya menyebar lebih banyak lagi.
 

7. Lingkaran cahaya di sekeliling cahaya

Salah satu jenis silau yang mudah dikenali terlihat seperti cincin yang bersinar di sekeliling lampu depan, lampu jalan, atau sumber cahaya terang lainnya. Lingkaran cahaya di sekitar lampu dapat memenuhi sebagian besar bidang pandang Anda dan mengalihkan perhatian Anda dari mobil, pejalan kaki, dan objek penting lain, ketika Anda sedang mengemudi
Lingkaran cahaya bahkan dapat meluas ke objek lain di jalan dan menghalangi mereka dari pandangan. Hal ini dapat membuat mengemudi di malam hari menjadi berbahaya, jika gejalanya cukup parah.
 

8. Penglihatan ganda

Beberapa katarak dapat membuat penglihatan Anda menjadi ganda. Efeknya biasanya ringan dan hanya terjadi pada satu mata (mata yang mengalami katarak). Gejala ini dapat terjadi, jika titik keruh pada lensa membelah gambar menjadi dua atau jika katarak mengubah bentuk lensa. Hal ini dapat menciptakan astigmatisma di dalam lensa, yang dapat menyebabkan penglihatan ganda.
Penglihatan ganda tidak sesering gejala katarak lain. Jika terjadi, biasanya akan hilang setelah operasi. Gejala ini juga dapat hilang dengan sendirinya seiring dengan pertumbuhan katarak.
 

9. Resep kacamata sering berganti

Katarak membuat penglihatan Anda menjadi kurang tajam seiring dengan pertumbuhannya. Hal ini dapat membuat Anda merasa selalu membutuhkan resep penglihatan yang baru. Jika kacamata atau lensa kontak yang baru saja Anda beli tidak dapat membantu penglihatan Anda dalam jangka waktu yang lama, mungkin saja ini merupakan gejala katarak.
 
Meski dikenal sebagai pusat LASIK, SILC Lasik Center juga menyediakan berbagai pemeriksaan mata, termasuk untuk mendiagnosis katarak. Jika Anda merasa mengalami beberapa gejala katarak, segera hubungi SILC dan dapatkan penanganan terbaik melalui dokter terbaik SILC.
 
Kunjungi :
 
https://silclasikcenter.com/artikel/index/bagaimana-pemeriksaan-mata-bisa-deteksi-tanda-awal-katarak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *